Soal + Jawaban PPKn Kelas 5 Hal 142 - Mari Belajar - Materi, Soal, Jawaban dan Tutorial Untuk SD, SMP, SMA/SMK dan Kuliah
News Update
Loading...

Selasa, 26 November 2019

Soal + Jawaban PPKn Kelas 5 Hal 142

Soal

1. Apa yang kamu ketahui tentang wawasan nusantara?

2. Bagaimana cara menjaga persatuan dan kesatuan dalam kegiatan ekonomi?
Ceritakan dengan bahasamu sendiri!

3. Apa manfaat persatuan dan kesatuan dalam kegiatan ekonomi di Indonesia?

4. Diskusikan bersama teman sebelahmu tentang salah satu contoh kegiatan yang menunjukkan persatuan dan kesatuan dalam kegiatan ekonomi yang ada di daerahmu!
Jelaskan manfaat yang diperoleh dari kegiatan tersebut!
Presentasikan hasil diskusimu di depan kelas dengan percaya diri!

Jawaban
1. Wawasan nusantara adalah cara pandang dan sikap bangsa Indonesia terhadap diri dan bentuk geografisnya.

2. 
- Bersikap terbuka terhadap pelaku ekonomi lain, meskipun berbeda suku bangsa, budaya, atau agama.
- Menghormati dan menghargai sesama pelaku ekonomi.
- Menyelesaikan masalah yang dihadapi secara musyawarah.
- Memanfaatkan sumber daya alam dengan bijaksana.
- Menjalin kerja sama dengan baik dan bersikap jujur.

3.
- Kebutuhan ekonomi seluruh rakyat Indonesia dapat terpenuhi.
- Pemerataan kesejahteraan dan kemakmuran rakyat Indonesia dapat tercapai.
- Terbukanya lapangan pekerjaan sehingga dapat mengurangi angka pengangguran dan meningkatkan kesejahteraan rakyat.

4. Tradisi Rewang (sumber kompasiana.com)
Rewang adalah salah satu tradisi masyarakat Indonesia yang dikenal sebagai salah satu cara membantu keluarga atau tetangga yang sedang mengadakan kenduri, pesta maupan perhelatan pesta adat dimana membutuhkan tenaga bantuan untuk mengurus konsumsi dan kesibukan rumah tangga lain.

Rewang disebut juga Landang ( wilayah Tuban ) diartikan sebagai cara membantu menyumbangkan tenaga bagi tetangga untuk urusan memasak dan menyiapkan pesta adat atau jamuan makan pernikahan. Sedangkan menurut masyarakat dari daerah Maumere mereka yang biasa membantu masak memasak pada perhelatan pesta adat menyebutnya dengan lakang perang hering, artinya memasak dengan heboh dan meriah beramai ramai. 

Pada saat saya mengunjungi Wonosari Gunung Kidul saya melihat masih ada tradisi turun temurun berupa rewang ini. Meskipun kegiatan rewang ini sebuah bentuk atau cerminan tradisi  gotong royong tetapi  di kota besar kita semakin jarang mendapatkan kebiasaan rewang yang masih dipertahankan. Kemungkinan berkaitan dengan kesibukan dan efisiensi waktu dan tenaga. Di masyarakat modern terutama kota besar kegiatan pesta lebih banyak dikelola oleh usaha catering.

Rewang adalah salah satu tradisi masyarakat Indonesia yang dikenal sebagai salah satu cara membantu keluarga atau tetangga yang sedang mengadakan kenduri, pesta maupan perhelatan pesta adat dimana membutuhkan tenaga bantuan untuk mengurus konsumsi dan kesibukan rumah tangga lain.

Rewang disebut juga Landang ( wilayah Tuban ) diartikan sebagai cara membantu menyumbangkan tenaga bagi tetangga untuk urusan memasak dan menyiapkan pesta adat atau jamuan makan pernikahan. Sedangkan menurut masyarakat dari daerah Maumere mereka yang biasa membantu masak memasak pada perhelatan pesta adat menyebutnya dengan lakang perang hering, artinya memasak dengan heboh dan meriah beramai ramai. 

Pada saat saya mengunjungi Wonosari Gunung Kidul saya melihat masih ada tradisi turun temurun berupa rewang ini. Meskipun kegiatan rewang ini sebuah bentuk atau cerminan tradisi  gotong royong tetapi  di kota besar kita semakin jarang mendapatkan kebiasaan rewang yang masih dipertahankan. Kemungkinan berkaitan dengan kesibukan dan efisiensi waktu dan tenaga. Di masyarakat modern terutama kota besar kegiatan pesta lebih banyak dikelola oleh usaha catering.

Karena di desa maka persiapan kayubakar  untuk tungku api sudah disiapkan jauh - jauh hari sebelumnya. Mereka membuat tenda khusus yang berfungsi sebagai dapur umum. Satu dua hari sebelum pesta, tetangga terutama kaum ibu sudah berdatangan untuk membantu mempersiapkan belanja sayur mayur . Mereka dari rumah masing - masing ,membawa pisau, serbet, panci, wajan dan beberapa alat masak yang dibutuhkan. Pada beberapa daerah para tenaga rewang juga  memberi / menyumbang  bahan masakan berupa beras , ayam, telur dan gula.

Pada saat  pelaksanaan memasak secara otomatis kendali di dapur  atau di tenda masak  dipegang oleh pemimpin juru masak. Ada semacam kesepakatan atau tatakrama tidak tertulis bahwa anggota keluarga, sanak saudara dan  tuan rumah penyelenggara pesta tidak diperkenankan menengok - atau keluar masuk tempat mereka memasak. Secara sosial diartikan bahwa dengan sering munculnya anggota keluarga atau penyelenggara pesta  ke tempat mereka memasak berarti mengurangi kepercayaan  pada tanggung jawab pemimpin juru masak dan para tetangga yang sedang rewang. Ketidakpercayaan ini akan menimbulkan kesalahpahaman. Lalu jika ada anggota keluarga penyelenggara pesta membutuhkan menu makanan mereka akan mengutus seseorang sebagai penghubung yang akan mengantar makanan kepada tuan rumah. Sehingga bisa terjadi sampai dengan perhelatan pesta usai . tuan rumah  sebagai penyelenggara sama sekali tidak masuk ke dapur.

Sedangkan bagi tetangga yang rewang akan seharian penuh berada di rumah pemilik pesta bahkan kadang mereka hanya pulang malam dan esok pagi kembali lagi. Sebagai contoh   salah satu perewang selama tiga hari mereka masak di rumah penyelenggara pesta . Maka tiap peserta rewang akan mendapat kiriman makanan beserta lauk pauknya bagi anggota keluarga yang ditinggal selama rewang. Inilah pengalaman saya ketika menyaksikan tradisi rewang ini. Mereka bekerja dengan sukarela. Memberi bantuan  tanpa memperhitungkan waktu dan tenaga. Sayang tradisi rewang ini perlahan mulai ditinggalkan  karena di desa sekarang juga sudah banyak usaha catering yang merambah pelosok desa.

Semoga  akan terus kita nikmati senda gurau para perewang, bau khas asap kayubakar dalam tungku, guyup dan hangatnya persaudaraan di desa, sajian dengan gaya "piring terbang"  ( makanan yang lengkap dengan lauk pauk  dibagi dalam piring - piring dan diedarkan melalui baki satu persatu) ke undangan tamu yang hadir tanpa meja prasmanan. Petugas yang membagikan makan ini biasanya adalah anggota karang taruna desa. Lalu setelah pesta usai mereka memasak  bubur sumsum  yang terbuat dari tepung beras halus dan diberi kuah gula merah untuk penghilang lelah.


Mungkin  kelak  secara perlahan jika  tradisi itu mulai memudar, paling kurang  kita pernah mencoba berbagi dan menuliskannya disini sebagai kenangan  tentang tradisi Rewang di desa. Jika kita pernah tingggal di desa pasti  pernah punya pengalaman rewang.

Share with your friends

Give us your opinion

Notification
This is just an example, you can fill it later with your own note.
Done